Trip ke Baduy Memang Meninggalkan Banyak Cerita

Seneng banget bisa kembali lagi ke salah satu suku pedalaman di Indonesia ini.
Week end kemarin gue ngetrip ke Baduy.. Dan yeah skrg Baduy udah makin terkenal.. Makin ramai dan makin banyak orang yg berbondong bondong ke Baduy.

Gue inget 11 tahun lalu pertama kali ke Baduy Dalam, belajar disana tentang kehidupan Baduy, hidup dimana gak ada listrik, gak ada handphone, no internet, gak ada kendaraan bermotor, ga ada modernisasi.. Dan mereka tetap bahagia.. .

Kita harusnya kudu bangga, Indonesia itu punya Budaya yg kaya banget, punya banyak suku yg unik unik, punya banyak adat yg keren keren.. Dan salah satu nya  gue bangga bgt jd orang Indonesia karna  masih ada suku pedalaman yg bertahan gak kena campur tangan modernisasi walopun skrg  orang Baduy dalam udah banyak jg yg kenal duit *siapa yg ga kenal duit, anak umur 2 taun ajah udah tau “goceng”

Anyway.. Semua skrg tergantung pengunjungnya, boleh ajah ke Baduy asalkan tetap menjaga alam nya, mengikuti norma norma adat nya, dan jangan memberikan pengaruh modern terhadap masyarakatnya..
Jadi tetep bantu pemeliharaan suku Baduy dgn tidak memberikan virus virus modern yes..

Kemarin sempet baca comment “orang yg bawa tulisan kertas ke gunung itu alay”

Yuk kita ngobrol & sharing yuukk.. Coba tolong kasih tau gue 🙂 Mereka yg bawa tulisan dgn kertas & spidol itu alay nya dimana yah?
Norak nya dimana yah?
Kemudian salah nya dimana yah?

Yg SALAH itu adalah mereka yg bawa Kertas dan Spidol, setelah foto kertasnya ditinggal jadi sampah dan spidol nya dipake buat coret-coret batu dan pohon digunung. >> si TOLOL

Setiap orang berhak mengungkapkan rasa sayang, rasa senang/bangga dgn tulisan yg dibawanya..
Sah sah ajah kok.. Daripada nama elu dibawa ke pengadilan?

Coba deh pikirin, gimana rasanya kalo nama lu dibawa di Puncak tertinggi ditulis di kertas, difoto kemudian diupload diceritakan ke orang-orang betapa berarti diri elu sehingga namanya dibawa-bawa? Apa elu ga seneng?
Orang tua gue bangga banget ketika gue menuliskan namanya dikertas waktu gue foto di Eeverest BC, dgn bangga mereka bilang “ini anak kami, masih mengingat kami saat dimanapun dia berada”

So, kasih tau gue.. Apa definisi Alay tentang orang yg membuat tulisan kertas di gunung? Atau mungkin, misal nama elu ditulis oleh IDOLA kalian, apa kalian akan maki-maki? Atau ngatain dia alay? Kalo iyah, berarti mungkin piknik lu kurang jauh sampe negatif terus sama orang.

Anyway… Belajar untuk melihat dari segi positif untuk mereka yg berjuang membawa nama seseorang ke puncak gunung, untuk diabadikan sebagai tanda sayang atau tanda peduli..

PS. JANGAN LUPA HOY BAWA LAGI KERTAS LU TURUN!! Salam kwek kwek kwek
Lokasi : Foto di halaman belakang rumah nenek.. Photo ini teruntuk orang tua gue yg selalu support gue dengan semua perjalanan gue… I Love you Mom-Pap!

Leave a Reply